Ilustrasi Memaknai Iman kepada Tuhan Yang Maha Asyik. (Foto: Istimewa)

Oleh: Thobib Al Asyhar (Dosen Kajian Islam dan Psikologi pada SKSG Universitas Indonesia, Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan Madrasah Kementerian Agama)

ZNEWS.ID JAKARTA – Ada “guyonan” ala santri yang cukup menggelitik tentang sikap beragama. Kenapa kaum sarungan (santri) kalau lagi salat seperti terkesan rileks? Saat takbir sekali, “Allahu akbar”, langsung jadi. Tanpa kerutan kening dan dua titik hitam di jidat.

Kadangkala badannya agak sedikit gerak-gerak yang menandakan enjoy dan tenang. Konon karena mereka merasa “sudah akrab” dengan Tuhan. Tanda keakrabannya terlihat saat berkomunikasi dengan Tuhan (salat).

Candaan itu seperti menggambarkan potongan fakta. Setidaknya tidak sepenuhnya salah. Pengalaman saya pernah “nyantri” selama enam tahun melihat salatnya para santri dan kyai kurang lebih mengafirmasi fakta di atas.

Demikian juga saat berjamaah salat di lingkungan tokoh-tokoh agama berlatar belakang santri juga demikian. Dengan pengetahuan ilmu fikihnya yang luas, mereka begitu ringan dan rileks menjalani salat dengan segala kemudahan syarat dan rukunnya.

Lain halnya saat melihat kaum literal beribadah (salat). Orang-orang yang selalu “minta dalil” itu saat melakukan salat nampak “sangat fokus” dengan kening terlihat berkerut. Kadang dengan takbir yang dilakukan berulang-ulang.

Bahkan, tidak jarang sebelum salat berjamaah mereka cari-cari ujung jari kaki jamaah lain untuk “diinjak” agar memenuhi prinsip “connecting” sebagai amalan “sunnah” Nabi. Kenapa seperti itu? Konon mereka merasa “kurang akrab” dan “segan” dengan Tuhan.

Perbandingan kedua model beragama itu sekedar contoh saja. Lebih pada ingin melihat bagaimana kita menempatkan cara pandang kepada Allah, Zat yang maha Pengasih, Penyayang, Pemurah, dan Pengampun dalam proporsi yang pas.

Dalam hadis Nabi disebutkan: “Sesungguhnya kasih sayang-Ku mengalahkan Murka-Ku”. (HR. Muslim). Artinya, Allah Dzat yang maha Asyik, Maha Baik, tidak pelit, dan tidak “mudah” murka, sebagaimana lebih banyak digambarkan oleh kaum literal.

BACA JUGA  Dompet Dhuafa Kembali Raih Penghargaan Terbaik SDGs Action Award 2023

Dalam QS: Qaaf: 16 ditegaskan bahwa keberadaan Allah dengan diri manusia lebih dekat dari urat nadi (wa nahnu aqrabu ilaihi min hablil-warid). Artinya, Allah sungguh sangat dekat dengan manusia, yang sepatutnya kita memandang-Nya tanpa perlu jarak pemisah.

Layaknya seorang “sahabat” kita perlu menempatkan Allah sebagai sosok yang sangat menyenangkan, sangat support atas semua persoalan hidup kita. Sehingga, kondisi apapun, kita bisa bercengkrama dengan-Nya, meminta tolong dan perlindungan langsung kepada-Nya serta segan “berkhianat” kepada-Nya.

LEAVE A REPLY