INDIA –  Lebih dari 100 orang tewas terinjak-injak saat acara keagamaan di negara bagian Uttar Pradesh, India utara, pada Selasa (2/7) yang dihadiri ribuan umat.

Ashish Kumar, hakim distrik di sana, mengatakan sejauh ini sebagian besar korban tewas adalah perempuan dan anak-anak yang tampaknya tercekik di distrik Hathras.

“Sampai saat ini, jumlah korban tewas yang terkonfirmasi adalah 116 orang,” kata Chaitra V., seorang pegawai negeri sipil terkemuka di wilayah administratif Aligarh, termasuk Hathras.

Pejabat setempat menyatakan bahwa panas dan kepadatan yang berlebihan telah memicu kepanikan, dimana suhu di Hathras pada hari Selasa mendekati 100 derajat Fahrenheit, dengan kelembapan yang sangat tinggi.

Saksi mata, yang berbicara kepada media lokal, mengatakan beberapa korban terjatuh ke dalam saluran drainase di atas satu sama lain.

Acara tersebut, sebuah pertemuan doa besar umat Hindu, diselenggarakan oleh seorang guru lokal yang dikenal sebagai Bhole Baba serta Sakar Vishwa Hari, yang telah memimpin pertemuan tersebut selama lebih dari dua dekade.

“Ketika dia selesai berkhotbah dan meninggalkan panggung, para pengikutnya tiba-tiba berlari ke arahnya untuk menyentuhnya,” kata Yogi Adityanath, kepala menteri Uttar Pradesh, dalam sebuah video yang diposting oleh kantornya. “Saat para relawan mencoba menghentikan kerumunan, kejadian ini terjadi.”

Pejabat lain mengatakan penginjak-injak yang mematikan itu melibatkan orang-orang yang mencoba meninggalkan tempat tersebut. Pak Adityanath mengatakan penyelidikan penyebab penyerbuan sudah mulai dilakukan.

BACA JUGA  India Tuding Pasukan China Lakukan Provokasi

LEAVE A REPLY