JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyampaikan sebagian besar wilayah Jawa Barat (Jabar) sudah mulai peralihan dari musim hujan ke musim kemarau.

Kepala Stasiun Geofisika Kelas 1 Bandung BMKG Teguh Rahayu menuturkan kondisi cuaca di Indonesia hanya memiliki dua musim yakni musim kemarau dan hujan, yang saat ini dari musim penghujan sudah mulai masuk masa transisi ke musim kemarau.

Kondisi kemarau, kata dia, sudah mulai masuk pada Juni, kemudian di Juli dan Agustus merupakan puncak kemarau, lalu masuk September sudah mulai memasuki masa transisi ke musim hujan.

“Jadi dimungkinkan kita di bulan akhir Juni sebagian besar Provinsi Jawa Barat sudah memasuki kemarau, dan puncaknya di musim kemarau bulan Juli dan Agustus,” katanya.

Ia mengungkapkan dalam masa transisi saat ini sebenarnya sudah ada sebagian daerah di Jabar seperti wilayah utara yakni Kabupaten Subang dan Indramayu yang sudah dilanda kemarau karena tidak turun hujan sejak April.

“Hanya saja wilayah utara sudah masuk kering, sudah kemarau dari bulan April, Subang, Indramayu itu sudah kemarau,” katanya.

Ia menyampaikan musim kemarau tahun ini diperkirakan tidak akan berlangsung lama, atau dalam kondisi normal yaitu dari puncaknya Juli dan Agustus, kemudian September sudah mulai masuk musim hujan.

“Kemarin yang dirilis adalah waspada potensi kekeringan karena disampaikan bahwa sekarang ini adalah kondisi normal, tahun ini kemarau normal,” katanya.

BACA JUGA  Gempa terjang Sumedang

LEAVE A REPLY