Ishikawa,Jepang – Kehancuran muncul di sepanjang pantai barat Jepang pada hari Selasa (02/01/2024) ketika tim penyelamat berlomba menyelamatkan warga yang terperangkap di reruntuhan gempa berkekuatan 7,5 skala Richter yang memicu beberapa gempa susulan dan menewaskan puluhan orang.

Gempa tersebut mengguncang Semenanjung Noto di prefektur tengah Ishikawa pada Senin sore, meruntuhkan bangunan, memicu kebakaran dan memicu peringatan tsunami hingga ke sisi timur Rusia.

Setidaknya 57 orang tewas akibat gempa tersebut, menurut lembaga penyiaran publik Jepang NHK, mengutip pejabat dari prefektur Ishikawa.

Dan lima orang tewas di bandara Tokyo Haneda pada hari Selasa ketika sebuah jet Japan Airlines bertabrakan dengan pesawat penjaga pantai dalam perjalanan untuk memberikan bantuan gempa.

Pesawat Japan Airlines Bertabrakan Dengan Pesawat Penjaga Pantai Jepang (Foto : NHK)

Badan Meteorologi Jepang mencabut semua peringatan tsunami di sepanjang sebagian pantai barat negara itu pada hari Selasa, namun lebih dari 24 jam setelah gempa terjadi, akses ke bagian utara Semenanjung Noto yang terpencil menjadi terbatas.

Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan kepada wartawan setelah pertemuan darurat bencana hari Selasa bahwa jalan yang hancur telah memutus akses ke daerah tersebut.

Para pejabat dengan helikopter telah terbang di atas semenanjung, yang terkenal dengan pemandangan pantai dan pedesaannya, dan melaporkan melihat jalan rusak, tanah longsor dan kebakaran besar, katanya.

Kota Wajima di pusat kota, yang berpenduduk lebih dari 27.000 orang, tampaknya termasuk yang paling parah terkena dampaknya. Kota pesisir ini terkenal dengan pasar pagi dan barang-barang pernis tradisionalnya yang bagus, namun survei awal dari udara pada hari Selasa menunjukkan api yang membara dan kepulan asap besar menyelimuti jalan-jalan bangunan yang hancur.

Kebakaran Setelah Gempa di Wajima, Jepang (Foto : Skynews)

Pada hari Selasa, pemadam kebakaran di Kota Wajima melaporkan bahwa sekitar 200 bangunan diyakini telah terbakar di Jalan Asaichi, kawasan wisata populer di Wajima, dalam kebakaran yang terjadi pada hari Senin, NHK melaporkan.

BACA JUGA  Ngeri, Ombak besar seperti Tsunami Hantam Mobil dan Rumah

Departemen tersebut juga mengatakan 25 bangunan, termasuk rumah, telah runtuh, dan 14 bangunan mungkin masih berisi orang-orang yang terjebak di dalamnya, menurut NHK.

Selain itu sekitar 500 orang terdampar di Bandara Noto setelah terminalnya dirusak. Mereka diberi makanan dan selimut, namun jalan-jalan di dekatnya rusak sehingga mereka tidak bisa keluar, NHK melaporkan pada hari Selasa, menambahkan bahwa bandara akan ditutup setidaknya hingga hari Kamis.

Peringatan gempa bumi dan tsunami mendorong ribuan orang mengungsi dari wilayah pesisir. Hingga Selasa sore, lebih dari 27.700 orang di Ishikawa telah berlindung di 336 pusat evakuasi.

Jalan Rusak Akibat Gempa (Foto : NHKWorld)

Meskipun tingkat kerusakan akibat gempa hari Senin masih belum dapat ditentukan, namun tingkat kerusakan tersebut masih jauh dari tingkat kerusakan yang ditimbulkan oleh gempa berkekuatan 9,0 skala Richter pada tahun 2011, yang memicu tsunami dan menyebabkan krisis nuklir di pembangkit listrik Fukushima.

LEAVE A REPLY