Ilustrasi ibadah haji. (Foto: Shutterstock)

Oleh: Anshor (Kasi Bimbingan Ibadah Haji Daerah Kerja Makkah)

ZNEWS.ID JAKARTA – Kisah Ibu Siti Indasah dari Pati, Jawa Tengah, menjadi cerita inspiratif bagi kita semua. Siti Indasah adalah salah seorang jemaah haji Indonesia tahun 2022. Jangan membayangkan Bu Siti memiliki hektaran sawah atau pebisnis dengan omset ratusan juta atau seorang pegawai dengan gaji puluhan juta per bulan. Dia hanyalah seorang penjual pecel.

Sudah lama hatinya dibuai rindu untuk ziarah ke Tanah Suci, melaksanakan ibadah haji sekaligus ziarah ke makam Nabi. Dia tahu bahwa hitung-hitungan matematis, hartanya tak akan cukup untuk membayar biaya haji. Tapi, kerinduan untuk pergi haji ke Tanah Haram tidak bisa dienyahkan. Dan, rindu itu berat, sangat berat!

Akhirnya, sejak sebelas tahun lalu, dia membulatkan tekadnya. Dari hasil jualan nasi pecelnya, dia sisihkan sebagai tabungan haji. Jika Anda bertanya berapa hasil jualan nasil pecelnya hingga bisa menabung untuk haji? Dia hanya mendapat penghasilan seratus ribu rupiah per hari dari jualan pecel.

Jika dia setiap hari jualan nasi pecel, dan penghasilannya selalu stabil di angka seratus ribu, maka satu bulan hanya mendapatkan uang sebesar tiga juta rupiah. Angka itu sebetulnya hanya cukup untuk menutup kebutuhan hidup bulanannya, bahkan mungkin kurang.

Tapi, rindu yang memberat di hatinya telah membentuk telaga tekad. Dia menabung sepuluh ribu rupiah setiap hari untuk menjadi tamu mulia Allah (Duyufurrahman).

Haji itu panggilan Allah kepada hamba-Nya. Hati siapapun yang sanggup mendengar panggilan itu pasti akan tergetar. Kekuatan apa yang bisa menghalangi hati yang digetarkan oleh rindu kepada Allah.

Demikianlah, Allah memanggil Ibu Siti Indasah. Dan, Ibu Penjual Pecel ini pun berangkat ke Makkah tahun ini sebagai salah seorang jamah haji Indonesia.

BACA JUGA  Antara Nyata dan Terlihat

LEAVE A REPLY