Dokumentasi: Para petugas medis di rumah sakit sementara untuk pasien COVID-19 di AsiaWorld-Expo di Hong Kong, China selatan, Sabtu (1/8/2020). (Hospital Authority/HA) Hong Kong. ANTARA FOTO/Xinhua/Wu Xiaochu/pras.

ZNEWS.ID, BEIJING – Otoritas kesehatan di Hong Kong menemukan 16 hasil tes usap COVID-19 tidak akurat sehingga memaksa pihak perusahaan bioteknologi asal China meminta maaf.

Diduga ketidakakuratan hasil tes tersebut akibat faktor kesalahan manusia, residu alat uji, atau terkontaminasi lingkungan, demikian kepolisian Hong Kong dikutip media China, Ahad (21/2/2021).

Perusahaan bioteknologi asal China BGI Genomics Co awalnya menyatakan 16 sampel warga di Hong Kong hasilnya positif COVID-19.

Namun setelah dilakukan tes ulang oleh Departemen Kesehatan Hong Kong hasilnya menunjukkan negatif.

Seorang karyawan laboratorium tersebut diduga menggoyang-goyangkan wadah sampel air liur tenggorokan di laboratorium yang diambil dari warga Hong Kong dalam tiga kali kesempatan pada 9-11 Februari 2021.

Akibatnya, kejadian tersebut berdampak pada hasil tes, demikian laporan media Hong Kong.

Menanggapi insiden tersebut, pihak BGI Genomics Co meminta maaf kepada semua warga yang terdampak.

BACA JUGA  Laut China Selatan Memanas, Filipina Kirim Pesawat Tempur

LEAVE A REPLY