Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. (Foto: ANTARA/Astrid Faidlatul Habibah/am)

ZNEWS.ID JAKARTA – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani ungkap prasyarat Indonesia agar tidak terjebak dalam middle income trap sehingga mampu menjadi negara maju sebagai high income country. Hal ini ia sampaikan saat memberikan pidato kunci pada acara Seminar Indonesia Emas 2045 dengan tema “Lulus dari Middle Income Trap”, yang diselenggarakan secara virtual, Jumat (27/11/2020).

“Kita tahu bahwa negara Indonesia didirikan oleh para pendiri bangsa dengan suatu cita-cita yang sangat mulia. Bagaimana menjadi negara yang maju, bagaimana kita bisa memajukan seluruh kehidupan bangsa dan bernegara kita, bagaimana kita bisa menjaga ketertiban dunia berdasarkan perdamaian abadi dan keadilan sosial. Cita-cita untuk Indonesia menjadi negara maju ini merupakan sesuatu yang bisa dicapai oleh kita,” katanya.

Sri Mulyani menyampaikan proyeksi Indonesia pada 2045, dengan berbagai perhitungan dari sisi demografi maupun ekonomi, Indonesia akan memiliki populasi sebanyak 318 juta penduduk yang didominasi oleh kelompok muda. Indonesia akan memiliki penduduk yang tidak hanya muda, tetapi juga produktif, yang sebagian besar (73%) tinggal di perkotaan sebagai kelas menengah.

Ia mengatakan bahwa apabila Indonesia bisa maju terus, maka Indonesia akan menjadi negara dengan ukuran ekonomi yang sangat besar. Bahkan, bisa masuk di dalam 5 besar dunia dengan pendapatan perkapita mencapai USD23 ribu.

“Namun, untuk mencapai sebagai negara maju dibutuhkan persyaratan. Hal ini tidak datang tiba-tiba. Dibutuhkan persyaratan mengenai kualitas dan ketersediaan infrastruktur yang baik, dibutuhkan kualitas sumber daya manusia yang baik, dan oleh karena itu pendidikan, kesehatan, skill, karakter menjadi luar biasa penting,” tegasnya.

Selain itu, prasyarat lainnya adalah kemampuan untuk memanfaatkan teknologi secara lebih baik dan kemampuan untuk inovasi. Indonesia juga perlu untuk menata wilayahnya yang begitu luas agar semakin mampu mencerminkan suatu mobilitas yang efisien dan baik serta sehat.

BACA JUGA  Riset Ericsson: Teknologi Digital Tingkatkan Infrastruktur Transportasi Jakarta

Lanjutnya, Indonesia juga membutuhkan sektor keuangan yang makin maju. Sri Mulyani juga mengatakan bahwa stabilitas ekonomi baik pada skala makro maupun pada level mikro, stabilitas politik, dan juga peraturan hukum yang ditegakkan secara konsisten juga menjadi persyaratan utama.

LEAVE A REPLY