Satai Bulayak. (Foto: letsplayplanet.com)

ZNEWS.ID JAKARTA – Indonesia adalah surga kuliner. Beragam jenis kuliner ada di negeri berpenduduk 267 juta jiwa ini. Satai salah satunya. Ada begitu banyak jenis satai di Indonesia, di antaranya satai madura, satai padang, satai maranggi, hingga satai tegal.

Tak hanya berbeda dari segi bumbu dan rasa, bahan dasar satai pun beraneka rupa seperti ikan, ayam, kambing, hingga daging sapi. Hampir di setiap daerah di Tanah Air memiliki sajian satai khas.

Salah satunya ada di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB). Namanya satai bulayak. Sajian itu berbahan dasar utama daging sapi, meski tak sedikit juga yang menyajikan dengan bahan dasar ayam atau jeroan sapi.

Sekilas, satai bulayak serupa dengan satai pada umumnya. Namun, keunikan kudapan ini justru terdapat pada bulayak yang menyertai penyajian satai tersebut. Nama bulayak diambil dari bahasa Suku Sasak yang berarti lontong.

Tak seperti lontong satai lainnya yang dibungkus daun pisang, bulayak dibungkus lilitan daun kelapa, aren, atau sagu dan kemudian diikat dengan tali dari irisan bambu. Daun dililit secara spiral dengan tujuan agar saat dibuka, bulayak terbuka secara memutar sehingga mudah menyantapnya.

Ukuran bulayak lebih kecil dari lontong pada umumnya hanya saja lebih panjang, sekitar 10 sentimeter. Tak hanya tekstur bulayak yang terasa lembut, tetapi aroma khas daun aren atau kelapa memberi keunikan tersendiri.

Bumbu kacang yang disajikan pada satai ini pun berbeda dengan bumbu kacang pada satai yang biasa dijumpai. Bumbu kacang di sini terbuat dari kacang tanah yang telah disangrai kemudian ditumbuk.

LEAVE A REPLY