DAC Bangun Eksistensi Olahraga Ala Rasul Di Zona Madina

0
274

ZNEWS.ID BOGOR — Jika dahulu panahan menjadi salah satu keahlian dalam bertahan hidup melalui berburu. Sekarang sudah beralih menjadi olahraga yang digandrungi banyak kalangan. Latihan serius dan ikhlas dalam menjalaninya, menjadi kunci untuk menuju kemahiran dalam panahan. Banyak juga yang menanggap panahan semacam seni. Lantaran sulit untuk mahir, namun sangat banyak manfaatnya bagi kehidupan.

Kini panahan tak hanya hadir dalam ajang olahraga tingkat dunia saja. Baru-baru ini, tepatnya akhir Juli lalu, Djampang Archery Club (DAC) mengadakan lomba memanah atau yang disebut Djampang Archery Competition di Kawasan Wisata Djampang Zona Madina Dompet Dhuafa, Parung, Bogor. Kompetisi tersebut berlangsung selama dua hari yakni dari tanggal 27 Juli sampai 28 Juli 2019. Tiga kategori perlombaan muncul dalam kompetisi tersebut. Ada kategori Anak (di bawah umur 12 tahun), Remaja (di atas 12 tahun), dan Dewasa (di atas 18 tahun).

“Kita ingin mengangkat kembali olahraga yang juga salah satu sunnah rasul, yakni memanah. Nah dari Djampang Archery Club (DAC) yang berada di bawah Federasi Seni Panahan Tradisional Indonesia (FESPATI), mengupayakan dan menghidupkan nilai-nilai sunnah, serta mengangkat seni tradisional (panahan) itu sendiri,” ujar Zaki Sarkiwan Aditya, selaku ketua Djampang Archery Competition 2019 yang juga merupakan Ketua FESPATI Bogor Raya.

Konsep yang diusung masih sama dengan tahun lalu, yakni Field Archery. Di mana para pemanah akan memanah di alam terbuka yang asri. Seperti memanah target replika berbentuk kelinci, rusa, target bergerak, membidik sambil berdiri di atas tong, sampai membidik dari balik pepohonan. Tidak hanya itu, peserta atau pengunjung dapat menikmati bazar yang menyediakan berbagai makan dan minuman, serta pernak-pernik untuk melengkapi koleksi busur panahnya.

BACA JUGA  RSGM Yarsi Salurkan Donasi Kemanusiaan lewat Layanan Jemput Zakat Dompet Dhuafa

“Konsep yang diusung tidak berbeda jauh. Hanya ada sedikit perbedaan, sekarang ini mengusug empat rukun dalam memanah itu sendiri. Pertama, kekuatan. Kedua, kewaspadaan. Ketiga, fokus. Keempat, kecepatan,” lanjut Zaki.

Sebanyak 600 peserta mendaftar kompetisi tersebut. Ada yang berasal dari Bandung, Serang, Sukabumi dan masih banyak lagi. Lomba tersebut terbagi dua sesi. Sesi pertama di Sabtu (27/7/2019) diperuntukan untuk Anak, Remaja, dan Dewasa Wanita. Sedangkan sesi kedua Minggu (28/7/2019) untuk peserta Dewasa Pria.

“Ini ke-4 kali kegiatan tersebut berlangsung di sini, dan alhamdulillah dari tahun ke tahun meningkat jumlah pesertanya. Menariknya lagi, nanti lewat upaya teman-teman Djampang Archery Club, kita bisa bermain panahan pada malam hari. Ini merupakan layanan dari kami bersama Djampang Archery Club,” jelas Yuli Pujihardi, selaku Direktur Utama Kawasan Zona Madina Dompet Dhuafa.

Uti (58), bersama keluarganya menuturkan ketertarikannya mengikuti kompetisi tersebut. Selain untuk sehat, kompetisi tersebut juga untuk menambah kawan. Mengingat melalui kompetisi, komunitas panahan dari seluruh Indonesia berkumpul.

“Alhamdulillah, di usia yang sekarang ini, tidak mengganggu dalam olahraga memanah. Justru malah semakin semangat. Lalu di akhir zaman kan ceritanya kita akan memerangi dajjal. Jadi kita harus mempersiapkan sejak dini (kemahiran memanah),” aku Uti, yang didampingi oleh anak perempuannya.

Bagi peserta yang beruntung dan berhasil menang. Akan mendapatkan satu set busur dan uang pendampingan. Selain itu juga akan coba diajukan untuk mengikuti kompetisi yang lebih tinggi lagi.

“Para pemanah di sini (yang berpotensi) akan coba kami ajukan untuk mengikuti lomba Festival Olahraga Rekreasi Nasional (FORNAS),” tutup Zaki. (Dompet Dhuafa/Fajar)

LEAVE A REPLY